Jumat, 09 Oktober 2015

DESIGNER ITU LEBIH HINA DARI PECUN


DESIGNER ITU LEBIH HINA DARI PECUN

Ya mungkin judulnya terdengar sadis banget..tapi ini yang saya rasakan..bener bener kelam dunia design grafis.

Bagi yang punya bisnis design pasti pernah ngerasain yang namanya pitching..kita dipanggil oleh satu perusahaan besar..mereka ngundang minimal 3 agency design..bahkan bisa sampe 40 agency design..(ya ini kejadian nyata biasanya perusahaannya bumn)

Buat sampe diposisi bisa diajak tender pun harus lewatin proses yang panjang..cari tau kontak personnya, kasih company profile dulu, pendekatan dulu sampe akhirnya bisa dipanggil.

Setelah itu mereka Meminta kita membuat minimal 3 design lengkap dengan dummy nya..coba bayangin klo ada 40 agency masing2 buat 3 design..120 design!!!

dan yang menang cuma hanya akan ada 1 design saja..yang menang seneng..yang kalah?? Pulang dengan tangan kosong..bahkan ada kejadian udah kalah tapi idenya diambil..

KENAPA KALAH???

Bisa karena design memang ga sesuai (tapi faktor ini cuma 10%)
Faktor terbesar adalah karena HARGA!! Ya harga..
Kejadian nyata yang sering terjadi di flux..kita udah kasih design ternyata kalah karena:
- ada agency lain yang ngasih harga design gratis padahal belom buat design.
- karena ada yang kasih harga murah.
- karena ga masuk budget.
- karena ga ada selipan
- karena ga ada "pemanis"
(masih inget banget ada 1 projek rebranding logo perusahaan, nilainya diatas 2M kalah cuma karena pas presentasi ga ada cw yang nemenin, usut punya usut ternyata bos nya itu genit dan suka "jajan" jadi paling seneng klo ada cw yang bisa digodain..hmm lagi lagi design kalah hanya karena "selangkangan")

Dan masih banyak lagi alesan para klien yang bikin kita geregetan sendiri.

Coba pikir ini:
Mereka da tau kemampuan design kita, mereka mau adu design kita semua, kita da cape kerja hasilin design yang bagus...tapi yang dipilih yang termurah atau gratis..yang kalah hanya ada ucapan terima kasih dan maaf saja.

Nah sekarang bandingin dengan pecun

PARA CW BERJEJER, KITA PILIH SUKA YANG MANA.."MAEN"..BAYAR..PUAS!!

Memangnya bisa pas kita disana, kita pilih semua cw dan bawa ke kamar mana yang bikin "PUAS" baru dibayar? GA BISA BOS!!!

Sedangkan designer? BISA!! BISA BANGET!
Kita harus bikin dulu designnya, klo mereka suka dan puas, masuk ke budget mereka baru mereka tunjuk kita...klo kalah yaudah gitu aja cuma kata terima kasih.

JADI DESIGNER LEBIH HINA DARIPADA PECUN.

Harapan saya adalah:
Pemerintah bikin peraturan ga ada yang namanya free pitching..perusahaan klo manggil agency minimal ada biaya yang harus dibayar kalah atau menang! Jadi mereka ga semena mena.

Ga nyangka ternyata saya kuliah mahal mahal tapi diri sendiri lebih hina daripada pecun..

Semoga perusahaan perusahaan di indonesia bisa berubah deh..lebih menghargai designer yang ada.

Saya cuma pengen dunia design grafis lebih dihargai..jangan lagi kita diadu adu diperes semua ide ide nya..karena gimanapun juga kita ini sebenernya "dokter" yang tugasnya menyembuhkan dan mengobati setiap "sakit" yang terjadi.

Bukankah kalau kita ke dokter setiap kita konsultasi saja kita harus bayar? Sembuh ga sembuh tetep kita harus bayar kan?
Sumber : Yohanes Auri

loading...